Wednesday, July 05, 2017

:: Aidilfitri 1438H ::

Baiti Jannati 


Tanggal 25 Jun 2017 bersamaan 1 Syawal 1438H, umat Islam khususnya di Malaysia bergembira menyambut hari raya aidilfitri. Aku dan keluarga tak terkecuali untuk bersama keluarga menyambut bulan mulia ni setelah sebulan berpuasa. Dari sepuluh orang, hanya beberapa orang ja lagi yang belum berkeluarga. Yer la masih study, termasuk la aku, hehehehehhehe...aku pon budak sekolah lagi. Tak pasti kenapa tak pandai2 lagi setelah sekian lama bersekolah, sampai sekarang masih bersekolah dan akan terus bersekolah kot (eh, betul ka?...hmmmm, ok, takyah pikir....rezeki Allah).

Akibat dari tu, maka akan ramai la ahli keluarga baru dan jugak anak-anak saudara baru akan muncul (sure cute kan?..angan2 dah aku...bakal koyak lagi la poket aku menjelang syawal akan datang ...senyum pasrah).  Rezeki Allah ada kat mana2 kan? Aku seperti biasa akan jadi jurukamera setting my love Mr. Nikon. Yg penting dia tak pernah mengecewakan aku (yessss....). Alhamdulillah, tahun ni aku beraya bersama BFF aku. Kami belajar sama then dia join utk beraya di kampung untuk merasa suasana beraya di kampung.

Malam raya kami adik beradik buat BBQ......ada kambing, ayam, sotong dan sosej. Sakan makan sampai bulat perut sorang2. Best sgt2...dapat berkumpul adik-beradik ramai2. Dapat terawikh dengan mak.....hmmmm...setahun sekali tu ayat paling tepat nk gambarkan perasaan seronok yang hadir sekali selepas 365 hari dan bersyukurnya aku padaNya. Moga ada keberkatan ini pada tahun hadapan, insha Allah.




Monday, December 12, 2016

:: Alien yang cute ::



Aku skrg tengah melihat seorang makhluk yang sangat pelik, tapi camner yer? Aku kena berkenalan dengan dia sbb nk tahu dia punya sesuatu yang dapat selesaikan sesuatu...

Ya Allah aku kena tahu alien ini...

Monday, November 21, 2016

:: Mengapa perlu bersifat superior? ::


Aku pelik melihat ada sesetengah golongan manusia yang mengiktiraf diri mereka lebih dari orang lain. Bahkan ada sesetengahnya melihat orang lain bukan manusia....habis apa? Manusia semuanya bersifat fizikal sama yang sempurna Allah berikan. Kenapa harus dibezakan pula? 

Isu inilah menjadikan pertelingkahan makin berleluasa di muka bumi hingga ada yang membawa kepada pertumpahan darah yang dahsyat seperti di negara seagama kita, Syria dan Palestine di bumi Syam yang dahulunya terkenal dengan para ulama dan cendekiawan terkemuka zaman pemerintahan khalifah. Melihat kebiadapan manusia terhadap manusia lain, kita mencari titik penyelesaian di mana harus bertemu kepada tamatnya peperangan dan penindasan etnik sepertimana juga kepada bangsa Rohingya di Mynmar. 

Penghapusan etnik yang dahulunya dipelopori oleh Hitler makin menjadi ikutan dek kerakusan manusia kepada kuasa dan kekayaan. Mereka membunuh manusia lain atas nilai yang berbezanya agama dan bangsa. Apa ini? Mana letaknya kewarasan mereka sebagai manusia yang memanggil diri mereka insan ciptaan sang pencipta yang satu? Tidakkah mereka melihat manusia yang dibunuh dan diseksa itu punya bentuk badan yang sama seperti mereka? Punya keluarga, anak, isteri dan suami? 

Walau agama dan bangsa serta adat sahaja yang berbeza, namun kita tetap manusia kan? Apa bezanya mata, tangan, kaki, telinga dan hati yang kita punya berbanding mereka? Nilai ini sudah cukup buat alasan toleransi sesama manusia bukan? Hormat dan cuba hidup secara aman kerana yang punya hak kepada nyawa manusia adalah Allah Azzawajal. Hidup ini bukanlah abadi wahai manusia, satu hari nanti pasti kita akan pergi....

Wednesday, October 05, 2016

Lonely Journey



Hari ini aku rasa masa berlalu pantas,
Semalam aku masih sama,
Adakah esok akan sama?
Hanya Allah Maha Mengetahui
Yang patut aku lakukan,
Terus berjalan,
Walau hati ini merasa sunyi 
Sunyi dalam perjalanan yang sememangnya sunyi,
Aku pilih jalan ini,
Aku patut selesaikan 
Walaupun aku merasa perit
Berat dan terkadang aku rasa tewas
Tewas dengan tekanan perjalanan yang makin payah
Berat dan beranjau
Allah, Hanya padaMu aku bergantung
Moga kukuhkan pendirianku
Moga dikuatkan hati ini 
Yang sesungguhnya tidak kuat jika tidak engkau limpahkan
KurniaMu, KeberkatanMu, KeredhaanMu dan Kebesaran Rahman dan RahimMu,
Moga ada sinar untuk aku tuju
Dipenghujung jalan sunyi ini,
Diakhir sisa hidup ini
Agar dapat menjadi
Umat yang berbakti 
Untuk Ummah...Insha Allah

Friday, August 26, 2016

:: Dah lama tunggu ....pasti ada kemanisan dalam kesabaran ::


Besar biji mata bila aku dapat poster ni terpampang kat wall Aie Sulong....untung la follow dia dalam fb. Alhamdulillah, akhirnya dia nk sudahkan citer Sein dan Khadeejah....nmpk karektor makin matang kot si Husin ni....Aku dulu admire abang dia si Hasan klu x silap dalam Blues Untuk Aku yg latarnya lebih kurang sama, cuma aweks dia berbangsa Tioghua. Layan jugak la masa degree but tak sempat nk jadi kipas mati keras (die-hard fan) masa tu sebab fulus tak baper cukup...

Sekarang aku buktikan sebagai kipas mati keras, aku cuba untuk mengikuti perkembangan citer dia dari masa ke semasa dan ambik kesempatan utk membelek naskah karya beliau yang sememangnya sarat dengan latar yang sangat dekat dengan aku. Aku sukakan cara dia cerakinkan idea dalam kanvas pemikiran yang simple but ada maksud yang besar. Ayat2 puitis dalam puisi beliau juga sarat dengan pesanan dan terkesan dalam azimat.



InshaAllah, pada tarikh yang dijanjikan aku bakal menghadiahkan naskah paling lama aku tunggu ini utk diri sendiri sebagai bukti aku peminat setia komik ADS. Akan kekal nama Aku dan Sesuatu utk blog ini sehingga bila2 sebab manusia tak lari dari 'sesuatu' dan ' sesuatu' juga pasti akan berakhir juga.....TUNGGUUUUUUUU!!!!

Saturday, July 16, 2016

:: Eid Mubarak 2016 ::


Tahun 2016 adalah tahun ke-38 aku sambut syawal. Alhamdulillah, sekurang2nya Allah masih pinjamkan aku nyawa untuk bernafas dan menikmati semua keindahan alam ciptaanNya. Ini juga bermakna Ramadhan sekali lagi menghilangkan diri sehingga terbit kiraan tahun hadapan. Moga aku dan keluarga diberikan peluang utk berjumpa dengan Ramadhan akan datang dan beribadat sebanyak kudrat mampu, dengan izinNya.

Banyak peristiwa duka dan gembira aku dapati sepanjang Ramadhan tahun ni. Ada pemergian insan2 yang tidak terjangka kerana usia masih bertenaga, tetapi illahi memanggil dengan penuh penghormatan. Doa kita yang masih hidup adalah untuk rahmat terhadap roh arwah dan semoga dia tenang menghadap Illahi. Peristiwa gembira pula apabila mendapat khabar keluargaku bakal menerima ahli baru sebagai ipar. Alhamdulillah, aku berlapang dada menerima mereka sebagai ahli keluarga dan moga semua mereka mendapat rahmat dan keberkatan Allah.

Syawal pula ada majlis kenduri kawan lama...Alhamdulillah, moga sabahatku berbahagia dengan pernikahannya. Berjumpa dan bersembang dengan sabahat lama juga agenda menarik tatkala syawal menjelang. Ada saja rumah sahabat taulan dan sanak saudara yang dikunjungi utk berbalas salam dan memohon kemaafan. Sedekah duit raya juga amalan yang mulia bagi melatih diri berkongsi rezeki yang Allah kurniakan. Selepas habis sesi bergambar dan bersembang bual, masing2 permisi pulang ke daerah sendiri.


Aku? Percaya atau tidak, episod memori duka tak pernah padam kan? Perjalanan kali ini aku selusuri dengan penuh jerih dan terlalu sunyi. Aku ibarat manusia yang kurang daya peka pada sekeliling dan amat tersentuh dek sesuatu yang halus. To be exact , aku skrg makin sensitif dengan ajukan soalan "bila nk abis study?", "kenapa tak kawin lagi?"....... kalau aku tahu tarikh2 keramat ini secara pasti, aku pon tidak mahu menyorokkan kenyataan. Sudah pasti soalan2 ini adalah lebih sukar berbanding menjawab soalan panel dalam sesi viva kelak. 

Yakin dan pasti dengan janji Allah, perancanganNya Maha Sempurna, aku hanya perlu berusaha, doa dan akhirnya tawakkal. InshaAllah perjalanan sunyi ini akan dapat diharungi ..... ok, bai!

ps: Mohon maaf segala kesalahan kepada semuanya...moga mendapat keberkatan dr Allah, Amin.

Saturday, May 28, 2016

:: Peace in mind, life and this journey ::


Banyak kata hendak diucapkan ...tapi berbaloi sekiranya aku katakan Allah Maha Mendengar rintihan hati aku ini.

Banyak cerita hendak aku beritahu .... tapi berpatutan dengan aku yakin yang Allah Maha Mendengar setiap monolog yang hanya berbekam di hati.

Banyak juga dari pemerhatian aku yang aku mahu kongsi....tapi hanya Allah yang Maha Melihat apa yang aku perhatikan dengan pancaindera pinjaman ini.

Ya Allah, permohonan hambaMu ini hanya SATU...tetapkan hati aku diatas jalanMu .....